Archive for February, 2011

LDR itu…

Posted: February 23, 2011 in Ngerumpi, string

Selamat siang warga… 😀

Perkenalkan saya anggota baru disini.. *diculik* *dimutilasi*

Sebenernya sih cuman pengen nulis soal LDR. Jadi, kenapa LDR yang saya tulis? Karna saya ngga ngalamin LDR, *udah ikutin yang nulis aja*

LDR yang saya maksud bukan Long D*ck Reduction…tapi Long Distance Relationship.

*tarik nafas panjang* Jadi, kebetulan karna saya merantau dan tinggal di mess yang ternyata satu kamar harus di isi dua orang udah gitu bayarnya penuh artinya itu menyiksa keuangan saya sehingga kalo satu kamar dua orang satu kamar itu jadi tau keseharian temen satu kamar makanya saya bisa nulis tentang LDR disini karna temen satu kamar saya adalah penganut setia LDR. *aaah titik juga* *hembuskan nafas…terakhir*

Namanya pacaran dan LDR mengandung banyak resiko.
Resiko pertama:
Kita bakal jadi operator mendadak tiap malem
In fact, temen saya sekamar, panggil saja kumbang belantara. Mau tidur dia pake headset ngobrol. Pas nonton tipi bareng temen temen laen pun tetep pasang headset dan ngobrol tanpa pamrih dan parahnya pas pup pun tetep nenteng hape dan masang headset di telinga. Nice!

Resiko kedua:
Nah, yang namanya pacaran kan itu saling ngasih kasih sayang. Karna tak ada lawan yang ngerespon kasih sayang sang pelaku LDR karna jauh di sonooo noh, makanya dia cuman ngobrol via hape. Dampak buruknya, kasih sayang sang pelaku bisa mengalih ke hape, bukan lagi ke pacar.
In fact, ngga tidur, ngga nonton, ngga makan, ngga pup slalu meluk meluk si hape. Nyium nyium si hape. Semoga aja sih itu ngga terjadi. Kalo di cina ada cowo nikah ama kartun, jangan bayangin di Indonesia ada cowo nikah amah ape. Itu dosa!

Resiko ketiga:
Jelas duit bakal cepet menipis.
Saya suka melihat si kumbang belantara itu rela makan mie rebus seminggu 8 kali. Jelas, biaya makan untuk subsidi biaya telepon.
Namun, selain resiko buruk, pasti ada resiko baiknya dooong.

Resiko baiknya, seorang LDR udah jadi kaya orang lagi PDKT. Tiap hari sms, tiap hari telpon, kangen kangenan karna jarang ketemu. Mau pagi cumin telpon, hai…met maem pagi, kalo ngga maen tar jadi kuyus loooh, atau telpon malem yang lebih panjang.

Bunga bangkai: sayang udah maem malem?
Kumbang belantara: udah sayang…kamu?
Bunga bangkai: beyummmm…hiks
Kumbang belantara: maem dooong, tapi jangan banyak banyak yah…hemat! *ini bukan iklan*
Bunga bangkai: iya sayaaang. Sayang….aku ngantuk niiih..
Kumbang belantara: ya udah, maem bentar trus bobo gih..
Bunga bangkai: hu uh..tutup yah telponya..
Kumbang belantara: iya..tutup gih
Bunga bangkai: ah engga ah, kamu aja yang tutup telpon
Kumbang belantara: kamu dong yank..
Bunga bangkai: kamu aaaahhh…
Kumbang belantara: kamu aja..
Bunga bangkai: kamuuu ajaaa…
Begitu seterusnya sampai kiamat!

 

Akhirnya posting juga… 🙂

Balik jogjaaaa…. :))

 

berfikir untuk meninggalkanmu

Posted: February 2, 2011 in Ngerumpi, string

kamu selalu memperhatikanku, apapun yang aku lakukan, tak peduli itu tingkah bodoh sekalipun. aku suka itu.

begitu setia kamu mendampingiku. mengantarku, membantuku, membuatku tertawa. sedihku lenyap seketika saat kamu membuka canda didepanku. aku suka itu.

kamu selalu membuatku nyaman. selalu berusaha untuk bisa berada disampingku, kapanpun itu. berusaha mati matian agar aku tak berpaling dengan yang lain. aku suka itu.

kamu selalu bisikan kata romantis ketika aku terdiam membeku dalam sepi. sempat kamu bilang padaku akan menikahiku secepat waktu. tahun depan katamu, sesaat sebelum kita mulai dipisahkan jarak dan waktu. ah, itu sebuah impian setiap wanita, begitupun aku. dan akupun suka itu.

 

tapi semua itu dulu…..dulu yang membuat aku terpikat dan tergoda yang akhirnya menunjukmu untuk ikut melukis lembaran hidupku.

 

sekarang, menghubungimu hanya mendapat pilu. dulu mati matian kamu mempertahankanku, tapi sekarang dengan gampangnya kamu bilang “kalo kamu ngga mau nunggu, cari yang lain aja”.

dulu, kamu bilang ingin menikahiku secepat waktu. tapi sekarang, “2 tahun lagi” yang keluar dari mulutmu. sekarang kamu berubah menjadi sembilu buatku. kamu sekarang, bukan kamu yang aku kenal dulu. apakah bisa aku pegang kata katamu? 2 tahun lagi aku dua puluh tujuh. tentu bukan angka yang bagus buat seorang wanita menunggu ketidakpastian.

aku kecewa, aku pasrah, dan sekarang aku berfikir untuk meninggalkanmu.