Archive for November, 2010

dimana ibu dan ayah?

Posted: November 29, 2010 in Ngerumpi, string

apakah berkaitan dengan saya yang lagi merantau di pulau seberang?? bukan, bukan. etapi kadang saya kok juga kangen ya, nyari nyari ibu meskipun saya tiap minggu slalu telpon beliau, ayah juga. ngerasa berbeda banget kondisinya waktu saya masih di jogja, yag notabenya lebih deket dengan solo meskipun kalo saya pulang ke solo dari tempat saya sekarang, waktu yang ditempuh juga sama, sekitar 2 jam. bedanya di ongkos doang sih, 😀

cuma pengen cerita tentang seorang temen, sebut saja namanya bunga. (kalo ada yang sama, anggap saja ini bunga ke 2 😀 ). jadi, temen saya ini cewe, iya, saya juga punya temen cewe, ngga cowo semua kok. dia termasuk cewe yang hebat, pintar, dan punya selera humor tinggi.

suatu hari dia punya pacar, eh udah lama deh kayaknya. iya udah lama sebelum saya kenal dia, dia punya pacar. mereka saya lihat sangat cocok banget, bahkan bisa saya sebut pasangan yang hebat karna setiap ada masalah, mereka saling sabar dan terbuka satu sama lain untuk menyelsaikan masalah mereka. susah senang mereka lalui bersama. keren ga sih? engga ya?? ya udah, tapi saya tetep ngiri sama mereka berdua… 😀

suatu hari, si Bunga ikut sebuah kontes model, dan karna memang dia berbakat juga cantik, dia memenangi kontes tersebut.

“Bunga, selamat ya” ucapku

“iyaaa makasih yaaa. ah, seneng banget deh, telpon si pacar dulu ah, kasih tau kalo aku juara kontes ini.” balas Bunga

dilain waktu, dia dipercaya oleh jurusanya untuk mengikuti ajang debating forum tingkat nasional yang diadakan di kampus saya.

terlihat bunga berbicara dengan telpon genggam yang terhubung dengan pacarnya sebelum lomba dimulai.

“hai sayang, eh aku mau lomba nih. doain akyu yaaach…”

“iyaaa iyaaa, aku berusaha koook, aku inget kamyuuu dech kalo tar bingung pas lomba, biar fresh lagih otakyuuu…jadi lantjar deh mikirnya.”

“ya udah ya sayaaaang, doain akyu loooch, jangan lupa…byeeee…emmmmuaaach!”

 

kebetulan saya nonton lomba itu dan ternyata bersama beberapa rekanya, dia mendapat juara 2 tingkat nasional.

hebat! kataku dalam hati.

“hai bunga, selamat yah, wah keren kamu…bisa juara 2 di forum debat level nasional euy” ucap si bram.

“ah, iyaa….makasih bram.eh bram, liat cowokku ga?? aku mau kasih tau dia ni kalo aku bisa juara” balas Bunga sambil menyisir poninya.

“ga tau nih, sorry ya lagi buru buru, bye..” kata bram.

 

suatu hari lagi, si Bunga ini mendapat masalah dengan teman dekatnya hanya karna masalah sepele. dan, ah…aku ga mau tau apa masalah orang.

“sayaaang, aku ada masalah niiih…sama lala. dia itu ngebetein banget. kliatanya suka iri iri gitu deeeh ama aku. tiap aku beli barang atau bisa juara, dia pasti jadi aneh ke aku. maunya apa sih! nyebelin deh.”

begitu secuplik omongan Bunga dengan cowoknya.

================================================================

 

saya sempet berfikir, mereka memang pasangan yang hebat, pasangan yang serasi, yang menurut saya sempurna. tapi tetap ngerasa ada yang kurang menurut saya.

ibu dan ayah…iya, orang tua kita.

saya dan mungkin anak muda jaman sekarang memang terkadang dan bahkan mungkin seringkali melupakan sosok orang tua ketika kita mempunyai teman atau pasangan.

 

saat seneng, saat sedih, saat pengen curhat pun mungkin pertama kali yang kita hubungi adalah pacar/pasangan atau BB kita.

 

atau mungkin bagi kita orang tua sekarang adalah tempat saat kita semua sudah benar benar kekurangan…….materi. 🙂

“ibu, minta duit buat beli ini doooong..”

“ayah, beliin aku tas dooong..”

 

Advertisements

uang adalah raja?

Posted: November 19, 2010 in Ngerumpi, string

hai hai teman temin, warga wargi, kawan ka….ssssttt. 😀

 

kenalin saya anak baru di rumpi, baru aja dateng inih…salam kenal kakak, om, tante. 🙂

 

eh pagi ini di kota makassar cerah banget, meskipun kemaren sempet mendung. begitu juga rumah ini. eh? *carimati*

 

eh itu yah, saya kan baru aja masuk ke dunia kerja tuh ya, jadinya mungkin saya sedikit masih membaw sisi idealis seorang anak muda…errrr…ya, saya memang masih muda, muda banget malah…. #abaikan

 

sisi idealis yang mana? tentu ada banyak sisi idealisme yang saya bawa, dan salah satunya tentu masalah ekonomi, lebih mengerucut lagi masalah uang.

 

nah berbicara masalah uang, tentu kita semua butuh uang kan yah? uang buat beli makan,makan untuk hidup. uang buat beli pakaian, pakaian buat nutupin si ipin ama si upin biar gag di liat orang orang. uang buat beli rumah, rumah yang buat berteduh kita kalo ujan biar gag keujanan, kalo panas juga biar gag kepanasan. yah, okoknya mbulet dan muter muter disitu situ deh.

nah, di tempat kerja saya itu yah, eh di perusahaan apapun, pastinya kan tiap personal, tiap bagian, tiap departemen punya yang namanya tanggung jawab sendiri sendiri. tiap pkerjaan ada yang menangani dan kita yakini aja bahwa yang ditunjuk itu advance di bidangnya. kalo engga kan nanti juga keliatan hasilnya.

nah, ada tuh kasus di tempat saya kerja, pekerjaan lapangan, yang seharusnya dikerjakan oleh karyawan outsource tapi malah dikerjakan ama karyawan ‘dalam’ sendiri. yang notabene karyawan dalam bekerja untuk menganalisa masalah yang terjadi di lapangan dan nyari solusi biar gag kejadian lagi. pun seandainya keluar ke lapangan, mereka hanya jadi ‘mandor’ untuk mengawasi pekerjaan lapangan apakah pekerjaan sudah bener apa belum. sesuai SOP apa tidak, dan sebagainya.

 

“sempat saya tanya, kok engga di kerjakan pihak ke tiga pak??”

jawaban yang keluar dari mulut si bapak adalah,

“daripada dikerjain orang luar, mending kita aja yang ngerjain. kontrak kerja dan duitnya kan gede…sayang kalo gag di ambil”

 

nah, disini saya bingung dan lucunya. pekerjaan lapangan benar benar mengandung risk yang luar biasa gede, soalnya berhubungan dengan tegangan tinggi. yah, kalo teganganya kaya di rumah rumah sih ngga masalah, hla ini 100kali lebih gede. udah gitu harus manjat tiang tinggiiiiii banget. eh, lumayan tinggi ding, ngga tinggi banget.

 

bayangan saya gini sih,

karyawan ‘dalam’ seharusnya bekerja sebagai analisator, karna sesuai dengan level dan tanggung jawabnya. seandainya mereka kerja di lapangan dan (naudzubillah, semoga engga) terjadi kecelakaan kerja. kena tegangan tinggi trus si ipin jadi layu, atau tangan harus di amputasi, eh mending kalo tangan di amputasi, hla kalo kepala yang di amputasi gimana coba? kan kasian keluarga malah, cuman gara gara mengejar duit?

memang, dengan duit kita dapat beli rumah, tapi ngga bisa beli kehidupan

memang, dengan duit kita dapat beli jam tangan, tapi bukan waktu

memang, dengan duit kita bisa membeli posisi, tapi bukan kehormatan

duit memang jadi bagian dari kebahagiaan, tapi tidak semuanya.

“dicuplik dari bbm temen”

 

ah, ini sih ceracau saya yang masih abal abal inih. tapi emang kenyataanya seperti itu dilapangan, duit bagaikan raja. dan saya, memang harus melihat samudera lebih luas lagi. 🙂

 

semangat berkarya warga 🙂

 

 

salam abal abal. 😀