Archive for April, 2010

eh kamu cacingan???

Posted: April 26, 2010 in Ngerumpi, string

obat cacing

baca postingan mami tentang diare dan simbok tentang air bersih, bikin saya teringat tentang kejadian yang menimpa saya beberapa minggu lalu.

jadi, beberapa minggu lalu, saat saya mengikuti sebuah tes kerja di sebuah BUMN, saya mendadak pengen beli obat cacing…entah, berapa bulan yang lalu saya terakhir minum.

suatu hari pas di kampus:

teman 1 : mau kemana be??

saya   : eh, mau ke apotik, beli obat cacing..

teman 1 : hah?? kamu cacingan??

saya   : Cliiing! *tiba tiba hilang dari pandangan teman 1*

sampai di parkiran kampus, ada temen lagi :

teman 2 : eh, dah pulang be?? mau kemana??

saya   : iya, udah kelar ama dosen..mau ke apotik

teman 2 : ngapain??

saya   : beli obat cacing..

teman 2 : lah, kamu cacingan to??

saya   : iya, saya kan punya induk cacing! *mampus lo!*

 

ok, jadi…dari cerita di atas, cerita saya maksudnya, setiap kali saya bilang mau beli obat cacing, orang langsung men Judge saya cacingan?? padahal?? emang iya… 😀

nah, yang absurd menurut saya di situ, ya itu…disitu…judge tentang cacingan karna saya beli obat cacing. saya orang yang rutin minum obat cacing, meskipun engga 6 bulan sekali. tau kan, buat dewasa minimal 6 bulan sekali minum obat cacing?? hehe…dan anak anak 3 bulan kalo nda salah. 😀

 

padahal, tahukah anda…minum obat cacing “belum tentu” karna cacingan, tapi lebih karna dia menjaga ‘kadar’ cacing yang ada di tubuh dia. kan, kalo semua cacing mati, gag ada pembusukkan makanan dong 😀

fakta yang lebih mencengangkan lagi, saat saya tes kemaren. hampir 100% mahasiswa yang lolos tes kesehatan di BUMN menderita cacingan! keren bukan?? 😀

prosentase yang lebih tinggi daripada mahasiswa yang terkena kolesterol, kurang lebih 93%.

 

saya nda perlu deh, bicara masalah cacing, soalnya saya nda mudheng, tapi kalo mau tau, anda bisa lihat di site ini. 😀

 

 

jadi teman teman?? kapan terakhir anda minum obat cacing?? 😀

jika…[PART 2- end]

Posted: April 25, 2010 in Ngerumpi, string

tears

Dan seperti biasa, karna anton merasa lelah dan mengantuk, tertidur ia di sofa depan. Penjelasan dari mbok minah ke winda dan handoko pun seperti biasa. Anton menunggu mereka dan ingin ngobrol dengan papa mamanya.
Merasa gagal, anton mencoba lagi, menunggu papa mamanya pulang, ditemani tv dan sekaleng kacang dia habiskan didepan tayangan tom and jerry kesayanganya. Merasa sudah malam dan larut, anton menulis pesan di secarik kertas.

“papa, mama, besok temenin anton ke sekolah yah?”

Lalu dia tempel di pintu kamar papa dan mamanya.
Ketika papa mamanya pulang, anton sudah terlelap di kamarnya dengan robot robotan kesayangan dia.
Esoknya, ketika anton sarapan,dia merasa bahagia dan bangga ketika melihat papa mamanya masih dirumah.

“pa, ma…bisa anterin anton ke sekolah kan??”
“aduh anton, papa harus berangkat pagi, ada urusan di kantor”
“Mama?”
“mama juga harus berangkat pagi sayang, mama mau keluar kota”

Anton hanya bisa menahan tangis dihatinya, dia takut memperlihatkan air matanya didepan papa mamanya. Karna hanya marah dari papanya yang dia dapat jika dia menangis didepan papa mamanya.

Akhirnya dia berangkat ke sekolah bareng mbok minah lagi, lagi dan lagi.

Sebagai anak kecil, ia tetap merasakan betapa irinya dia dengan teman temanya berangkat sekolah bisa diantar oleh papa mamanya.

Anton menulis lagi sebuah pesan singkat di secarik kertas untuk papa mamanya.

“pa, ma…anterin anton ke sekolah ya?? Sekaliiii aja ma, pa…anton janji, nanti gag minta lagi sama papa sama ama…ya pa, ma?? Anton sayang papa sama mama.. “

Dia tempelkan kertas itu di pintu kamar papa mamanya.
Sepulang kerja, winda dan handoko melihat pesan dari anton.

Keesokan harinya, winda dan handoko menemani anton sarapan pagi sebelum berangkat sekolah. Dan mereka pun hanya bisa menyiapkan peralatan sekolah dan menemani sarapan.

“anton, papa sama mama gag bisa nganter sekolah ya sayang, anton bisa ngerti kan sayang?”

Sambil menundukan kepala anton cuman bisa mengangguk.
Sesampai di sekolah, anton merasa linglung, merasa bingung, dia sudah melakukan semua usaha yang dia mampu ‘hanya’ untuk bisa diantar papa mamanya ke sekolah.

Dikelas, dia hanya murung, kosong, dan sedih pastinya.
Selelsai sekolah, dia pulang jalan kaki sendirian. Dia menghubungi mbok minah untuk tidak menjemputnya dengan alasan bareng temen temenya.
Jam 1 siang, jam 2, dan akhirnya jam 3 siang, mbok minah mendapatkan telepon mengabari bahwa anton kecelakaan tertabrak bis kota. Keadaanya kritis dan sedang dirawat di RS terdekat.

“ibuuu, ibuuu…..mas anton kecelakaan buu, keadaanya kritis, sekarang dirawat di RS Sayang Anak” suara mbok minah di telepon
“hah?? mmmb…mmmbbb….mmbbb….mbbokkk…beneran??
baik, sekarang saya hubungin bapak dan segera ke RS Sayang Anak!” jawab winda dengan histeris

Tulillut..tullillut….

“halo..”

“pppp…hmmppp…ppppaaah….anak kita pah….anak kita kecelakaan dan sekaran gid rawat di RS Sayang Anak!”
“apaaah??!! Baik ma, aku segera kesana”

Sesampainya di RS tangisan winda tak terbendung lagi…bahkan ia sempat pingsan ketika melihat anaknya terbaring sudah tak bernyawa di ruang mayat. Winda, yang terbiasa kuat dalam menghadapi semua rintangan…tiba tiba jatuh lemah tak berdaya. Begitupun handoko yang terbiasa jatuh bangun menghadapi kerasnya persaingan bisnis, di depan mayat anaknya dia tegeletak tak kuat menahan tangis.

Dihari pemakaman, winda masih terngiang anaknya yang ingin sekali diantar ke sekolah, berangkat ke sekolah bisa bareng papa mamanya.

“Antoon, antoon, ini mama sayang…anton pernah bilang ke mama kan, sering minta ke mama kalo anton pengen dianter ke sekolah bareng mama…iya kan??
Antoon, bangun antoon…denger mama nak…mama mau anterin anton ke sekolah…mama tinggalin kerjaan mama anton….antooon….bangun sayaaaang…”

Dan saat inilah, akhirnya harapan anton benar benar terwujud, dia berangkat diantar bersama kedua orang tua di rumah barunya.

 

 

 

 

jika…[PART 1]

Posted: April 25, 2010 in Ngerumpi, string

tears

Hari kebahagiaan itu akhirnya datang juga. Seorang bayi laki laki telah lahir ke dunia dan melengkapi hari hari mereka. Winda (teringat mas giman 😀 ) dan handoko pun merasa bahagia dengan kelengkapan keluarganya sekarang.

Anton, nama anak dari seorang pengusaha sukses dan seorang anggota dewan kelas atas yang begitu sibuk. Sejak kecil, anton selalu diasuh oleh seorang pengasuh, mbok minah. Dengan kesibukkan ayahnya sebagai seorang pengusaha sukses, yang selalu pulang malam, ditambah ibunya sebagai seorang anggota dewan yang selalu keluar kota dan bahkan luar negeri, anton menghabiskan waktunya sehari hari dengan mbok minah.
beranjak ke balita, anton sudah bisa berjalan dan berkomunikasi dengan orang tuanya, hanya saja anton selalu tak pernah mendapat kesempatan untuk berbicara dengan kedua orang tuanya. Selalu pulang larut malam saat anton sudah terlelap tidur, dan pagi hari saat anton belum bangun, orang tuanya tak pernah ditemuinya. Alhasil, anton lebih dekat dengan mbok minah, pengasuhnya.

Mulai dari mandi, makan, hingga mengeerjakan tugas tugas dari play group, dia kerjakan bareng mbok minah.

Hari hari pun semakin kosong dilalui anton. Memasuki sekolah dasar, dia merasa iri dengan teman temanya sebangku yang selalu diantar ayahnya dengan sepeda motor tua itu.

“dit, bapak kamu enak ya, nganterin kamu tiap hari” tanya anton
iya dong, bapakku kan baik” balas didit.
“tapi ibumu kok ngga pernah gantian ngantar kamu?”
“ibu memang ngga nganter, karna ibu gag bisa naik sepeda, tapi dia tiap hari slalu bantuin aku ngerjain pe er, kalo pagi ituh, selalu disiapin maem sama peralatan sekolah buat aku.”
“kamu sendiri ton, kok papamu gag pernah nganter kamu??” tanya didit
“oooh, papaku sibuk…”

Sepulang sekolah, dia bermain bersama mbok minah, seorang pengasuh yang sudah dia anggap sebagai ibunya sendiri.

“mbok, papa sama mama kalo pulang jam berapa sih??” tanya anton.
“kok nanya itu toh mas, ada apa??”
“udah mbok, jawab aja!”
“papa sama mama kalo pulang larut malam, jam 10 malam, bahkan kadang kadang sampai tengah malam baru pulang”
“oke mbok.”

Selesai bermain dengan mbok minah, anton menunggu papa mamanya pulang. Dia menunggu di sofa ruang tengah untuk bisa bertemu dengan papa mamanya. Jam 8 malam, jam 9, jam 10…akhirnya anton tertidur di sofa.

“mbooook, ini anton kok tidur di sofa sih..pindahin ke dalem kamar mbok” suara winda memanggil mbok minah
“Oh iya buuuu’ “
“ini anton kok bisa tidur di depan sihmbok??”
“oh, tadi itu mas anton mau nungguin ibu, mau ngobrol sama ibu sama bapak, tapi sebelum ibu sama bapak pulang, mas anton udah keburu tidur”
“ya udah, besok saya sama papanya tak ngomong sama anton”

Keesokan harinya, mama anton masih di rumah saat anton sarapan.

“mama,papa.. belum berangkat?”
“iya, katanya, semalem anton nunggu mama ya? Ada apa ni anak mama kok tumben tumbenya nunggu mama sama papa?”
“eh, iya ma..anton cuma mau bilang, kalo anton pengen dianter ke sekolah ma, anton pengen kaya temen temen yang lain”
“aduh anton, arah ke sekolah anton sama arah ke kantor mama kan berlawanan, nanti mama telat dong, mama sibuk sayang”
“eh, kalo mama gag bisa, papa juga boleh kok…ya ma??papa bisa kan??”
“aduh anton, papa juga sibuk..jadi anak laki laki itu harus kuat, gag boleh cengeng…papa beliin hadiah deh, anton mau apa??” jawab papanya
“oh ya udah deh, nanti biar anton sama mbok minah, tapi kapan kapan bisa kan p,a ma??” tanya anton lagi sambil nyengir berharap ada kesempatan diantar ke sekolah.
“iya anton…nanti papa ato mama anterin anton ke sekolah, tapi jangan sekarang yah”

Akhirnya anton berangkat sekolah bareng mbok minah(lagi). Seminggu, dua minggu…harapan anton untuk bisa berangkat sekolah diantar orang tuanya pun seakan sirna. Tapi anton tidak menyerah, dia mencoba menunggu lagi papa mamanya malam hari nanti.

warna item L cowo

{{slideshow}}

 

 

buat temen temen yang kemaren udah pesen kaos dan bayar…insyaAllah minggu saya mo packing dan kalo bisa ngirim skalian…biar gag kelamaen -__-“

 

trus yang ngerasa belum bayar, kalo gag diambil…nanti bisa saya serahkan ke yang lain…

 

untuk postingan list yang udah bayar…akan diposting sama HUMAS JOGJA… a.k.a Chiil

ibuku kartiniku

Posted: April 21, 2010 in Ngerumpi

ibuku

sebelumnya selamat hari kartini buat perempuan Indonesia. Kata simbok, perempuan itu berasal dari kata per-empu-an yang kalo dilihat dari struktur dasarnya berarti “yang dihormati”.

betul kan mbok?? betul dooong… 😀

ow ya, ngomong ngomong soal judul di atas, kliatanya eksplisit banget kalo aku anak mama banget, hehe…tapi memang begitu adanya. *LOL*

kebetulan, minggu minggu ini memang saya kejar deadline buat…ehm…cita cita saya, dan akhirnya kemarin bisa di acc. 😀

seneng euy… 😀

karna sudah terbiasa apapun yang terjadi sama saya, selalu saya share sama ortu, terutama ibu…jadi pagi tadi saya sms ibu saya ngabarin kalo sudah di acc dan tinggal maju sidang.

aku : bu, alhamdulillah, kemaren dapet acc, awal bulan pra…sebulan lagi tar sidang utamanya.

ibu : alhamdulillah..sujud syukur..

aku : diem… -__-” hehe..

lalu tiba tiba beliau sms lagi..

ibu : ibu bantu kamu, ibu puasa senin kamis sama tahajud buat kamu. biar lancara nantinya…

aku : makin terdiam….! gag tau mau bales gimana lagi…. T_T

 

banyak banget kejutan kejutan yang slalu beliau kasih buat aku…dan itu…luar biasa.

 

well, buat perempuan perempuan luar biasa di ngerumpi.com , selamat hari kartini.. 😀

best wishes for y’all…

 

ini saatnya memupuk mental lagi

Posted: April 18, 2010 in Ngerumpi

sea

Hari-hari itu menjadi titik terendah dalam penelitianya. Segala cara sudah dicoba, segala usaha sudah dilakukan, tapi hasilnya tetaplah nihil. Berusaha dan pasrah, hanya dua kosakata itu yang ada di otaknya. Hasil?? Sekarang dia hanya menganggap hasil adalah hadiah dari Allah.

Bekerja di depan notebook kesayanganya, dia menganalisa scrypt program yang masih belum sempurna sesuai perhitungan. Sesekali dia pindah duduk ke lantai, mengambil kertas kosong, dan mencoba menghitung dengan rumus rumus yang ada dibuku. Lalu dia pindah lagi ke kursi di depan notebooknya, merubah syntax program dengan perhitunganya yang baru dan menjalankannya lagi. Hasilnya masih nihil.

Empat hari dilalui dengan tidur secukupnya. Terlihat kantung mata menghitam pekat dan sedikit menebal. Ah, itu bukanlah masalah, yang menjadi masalah dia adalah menyelsaikan penelitian yang belum berujung itu.

Sampai di satu hari, dimana dia merasa sudah putus asa. Perhitungan-perhitungan di kertas yang masih berserakan di kamarnya terasa hampa, tak menghasilkan apa apa. Dia merenung sambil mendengarkan lagu ‘i dreamed a dream’. Ah, terlihat air mata menetes membasahi pipinya. Berfikir betapa susahnya jalan yang dia tempuh. Seketika itu juga teringat orang tuanya di rumah. Bekerja keras demi menghidupi dirinya, membiayai kuliahnya. Dia malu, yang hanya tinggal fokus pada satu hal, namun dia merasa tak mampu.

 

Ah sudahlah, bukan waktunya mengeluh dan menyerah, ini saat bagaimana aku harus menambal mentalku yang sudah terpuruk, dan memulainya lagi, katanya dalam hati.

 

Yang dia yakini, ketika banyak orang mengatakan kesempatan hanya datang satu kali, bagi dia, kesempatan selalu datang dua kali, tiga kali, dan bahkan berkali kali, hanya waktu yang membedakanya!

itu benar benar dia buktikan, saat dia gagal, dia masih mencoba lagi, dan lagi, dan lagi. Selama dia masih menghirup udara gratis ini, dia merasa itu kesempatan dia.

Tepat hari di hari minggu itu, entah bagaimana prosesnya, dia akhirnya bisa mengetahui kekurangan yang ada pada program dan bentuk matematis perhitunganya. Ya, setelah sekian kali mencoba, dia berhasil mendapatkan hasil yang dia harapkan. Sebuah perhitungan matematis tentang sinyal dan keadaan udara, benda yang tak pernah bisa dia lihat.

Aku,…bahagia dengan proses dan hasil itu. 😀

 

Kacang mete

Posted: April 17, 2010 in Ngerumpi

kacang

sepasang suami istri yang baru saja menikah, menempati rumah barunya di kampung saya. kebetulan, untuk mengenal lebih lanjut, mereka berdua mengunjungi rumah masing masing keluarga yang berdekatan dengan rumah mereka. dan kebetulan, di depan rumah mereka, merupakan rumah mbah sri, seorang nenek yang sudah tua dan hidup sendiri di rumah gedong berlantai dua.

suami-istri (SI) : permisi..

mbah sri (MS) : iyaaa…silahkan masuk nak

SI: permisi mbah, kami keluarga baru di kampung ini, saya Suparman dan ini istri saya winda (terbesit dari artikelnya mas sugiman 😀 )

MS : owh iya nak…rumahnya dimana nak?

SI: itu mbah di depan itu, (sambil nunjuk rumah mereka)

MS: ooh, didepan rumah nenek ya..sebentar ya nak, nenek ambil jajan dulu dibelakang.

SI: wah nek, ndak usah repot repot.

lalu si nenek datang dengan membawa setoples kacang mete dan minuman.

SI : wah nek, ada kacang mete, sekarang mahal banget nek harga sekilo nya.

MS: iya nak, silahkan dicicipi.

SI : emh…gurih nek, wah nenek ini jago masak ternyata. enak banget kacang mete nya.

MS: oh ya?? wah anak ini bisa saja…

SI : oh ya, dapet darimana nek kacang mete ini

MS: oh, ini..kemaren cucu nenek ngirim coklat silferkuin, nah kan nenek udah ndak punya gigi lagi nak. ya makanya nenek cuman bisa ngemut coklatnya, nenek sisain kacang metenya.

SI : mimisan!

 

 

 

 

 

 

 

*diambil dari cerita temen kemaren dikampus

maaf kalo repost 😀